Friday, 3 January 2014

WIRID NUR LAM JALALAH



RAHSIA LAM JALALAH...

LAM JALALAH adalah Pecahan daripada ILMU SYAHADAH

INTI UTAMA pelajaran LAM JALALAH ialah untuk MEMBERSIHKAN DIRI SENDIRI daripada sifat-sifat MAZMUMAH...

KUNCI LAM JALALAH iaitu IMAN dan TAQWA... IKHLAS dan REDHA...

Ianya boleh BERKESAN hanya berdasarkan 'NIAT' seseorang DENGAN IZIN ALLAH.

Kebanyakan pengamal LAM JALALAH menggunakannya kepada Makhluk halus dan sebagainya.

LAM JALALAH mempunyai banyak manfaat yang di antaranya adalah:

1) Boleh digunakan untuk memagar kawasan daripada sebarang kezaliman zahir dan batin;
2) Boleh digunakan untuk mengikat makhluk halus;
3) Boleh digunakan untuk mengunci pergerakan musuh;
4) Boleh digunakan untuk memukau lawan;
5) Boleh digunakan untuk mengunci dan membuang penyakit;
6) Boleh digunakan untuk memulihkan santau;
7) Boleh digunakan untuk pagar diri dari sebarang kezaliman orang atau makhluk yang hasad dengki.

Bagi keilmuan Wirid Nur Lam Jalalah amalan penunjangnya ialah Surah Al Ikhlas seperti yang disebut oleh Imam Ja'far ash-Shadiq :

"Barangsiapa menuju tempat tidurnya, lalu dia membaca sebelas kali Qul Huwallâhu ahad... niscaya Allah menjaganya di dalam rumahnya dan di tempat-tempat yang ada di sekitarnya."

Selain itu dengan kaedah Nazariah Nur tertentu,ianya boleh juga difungsikan sebagai WIBAWA,PENGASIHAN & PERTAHANAN dari musuh dimasa pertempuran. Biiznillah

Jika anda berminat memiliki ilmu ini,sila transfer RM50.00 SAHAJA ke Maybank akaun 151071033445 (Mohamad Reza b Ab Rashid).Selesai bank in sila sms butiran,<jumlah>,<tarikh>,<jam>,<email> dan <nama penuh anda> ke 0137066767.

 
 

Friday, 4 October 2013

PUISI CINTA, TAUHID, HAKIKAT, MA`RIFAT DI ALAM PERSILATAN MELAYU-NUSANTARA


( i ) KEPENDEKARAN DALAM MAQAM TAUHID

Daku pun juga tidak gentar pada orang orangan
Baik yang bergelar pendekar atau pahlawan hulubalang
Hang Tuah
Hang Jebat
Panji Semerang…..

Meka, bukan tempat untukku luahkan segala puja puji-pujian
Apa ada pada nama
Apa ada pada gelaran
Apa ada pada yang bertubuh berdaging tulang belulang
Semua, lemah di sisi Keperkasaan Tuhan
Dan tidak pernah terlepas dari balunan ombak takdir
Semuanya digulung dalam lipatan Qada’ dan Qadar Tuhan

Sirku dan nyataku sedia tersuluh dalam cahaya satirMu
Memberikan daku jalan petunjuk
Baik pun dalam himpun berhimpun
Dalam bunyi serunai gong gendang genderang
Atau di kala aku bersendirian
Dimana pun jua ku terpandang
wajah mu ternyata di sebalik kejadian

Lantaran itu semua sepak terajang
Semua tumbuk dan tepisan
Seluruh lembut dan keras tarian
Engkau jualah pengawit di dalam ketrampilan
Bersama setiap jurus dan pukulan
Di situ lah cintaku mula berputik padaMu Tuhan

Ianya ku nyatakan dalam detikan zikir bersama kerdipan mataku
Ketika ku menanti terkaman lawan
Dalam turun naik nafasku melepaskan pukulan
Dan dalam tenggelamnya aku di lautan nufus persemadian

Ketika itu pada siapa harus ditakutkan
Selain dariMu?
Engkaulah pelindungku
Dari setiap kedurjanaan
Segala puja dan pujiku pun hanyalah untukMu Tuhan

Bukan sekali ini daku bersandar padaMu
Semenjak seluruh alam diriku terlantar di pentas dunia
Dan bilamana aku terseret ke jagat persilatan
Lantas mengenal diriMu suatu kewaajipan

( ii ) KEPENDEKARAN DALAM MAQAM FANA’FILLAH

Dengan berkat Dua Kalimah Suci
Engkau melimpahkan padaku suatu kekuatan dan keteguhan hati
Dengan perlimpahan RahmaniMu
Lantaran keagongan zatMu dan kemurahan sifatMu
Alif beralih gerak sejati bertajalli dalam kamalat sifat asma’Mu
Al-Qawiyyu al-Matiinu
Terlarut dalam batinul wujud
Ketika suci tujuh alam keinsananku

Maka hilanglah sirna diriku
Di dalam setiap kemelut pertarungan persilatan
Bersama letusan suatu isim
Aisim bernama Ismu Alam Tunggal
Ah, lenyaplah keakuanku dalam martabat Hu-Ha-Zi-Zu-Ha-Itlaqul-Itlaq!

( iii ) KEPENDEKARAN DALAM MAQAM BAQA’BILLAH

Di lubuk kebatinan
Aku serapkan bersama keagongan Syeikh Imamul Mubim
Itulah gayoman Sayyidi Ali Baya
Gayong bernama Balang Tidak Berlawan
Yang tidak tertentang oleh si kafir Quraisy
Dalam kecamuk perang ahlil Badri

Setelah itu aku semaikan pula semangat juang sabilillah
Saifullahul ‘Azhom Khalid ibnul Walid
Mujahid suci di medan perang Ajnadain
Dengan ketrampilannya bermain pedang
Si Theodore dan Heraclius pemuja palang
Menangis kecewa ditinggalkan kota Hims

Lalu aku serapkan pula gerak gayoman pendekar berkuda
Majdan as-Thaqafi
Yang sedang dimabuk arak cinta ketuhanan
Beramokan pedang
Di medan tempur al-Qadisiyyah
Kernanya seratus dua puluh ribu hulubalang Majusiyah
Pimpinan Rustum dari Parsi tertewas
Lalu runtuhlah berhala api di istana kisra Parsi
Dan bergema pula Dua Kalimah Suci
Asyhhadu Allaailaha Illallah Wa Asyhhadu Anna Muhammadar Rasuulullah

Setelah itu aku kirimkan sebuah salam kemesraan ke seberang
Salam seperjuangan salam seperguruan dalam satu rumpun persilatan
Aku sungguh berbangga dengan Aditia Jaya
Pendekar Ulung dari perguruan Keris Merah
Kerana kehebatan ilmu persilatannya
Meruntuhkan keagongan kerajaan Hindu Majapahit
Di bawah kedaulatan Raja Senopati Penjurit Kepentangan
Kerananya para rahib rebah di kaki candi Borobodor dan Parambanan
Hilang pudar daya pujaan patung Sivarman

Dan di sini pula di tanah tumpah darahku
Apa kurangnya riwayat jaguh-jaguh persilatan kebenaran Islam
Aku sudah terhirup secangkir ajian Doa Kota Api
Pusaka peninggalan Tuan Guru Sayyid Saqaf
Anak wali keramat Tok Ku Paloh
Teradun dalam jurusan Wali Suci
Yang menang dalam suatu sayembara
Berpuluh pendekar samurai Nippon menyembah bumi
Yang tiada esoknya lagi untuk menunduk ke mentari pagi
Di lereng Bukit Puteri yang banyak menabur budi

( iv ) SUATU NASIHAT

Justeru itu ayohlah putera puteri bangsaku
Tuntutlah ilmu persilatan Melayu warisan suci
Kita belum kekeringan semangat dalam keluhuran budi
Kita belum kemiskinan langkah, buah atau pukulan lipat ngeri
Kita belum ketandusan ilmu makrifat bela diri

Masih banyak ilmu Melayu Islam di gedung bela diri
Yang perlu ditimbai
Di dalam diri atau di dalam gelanggang seni
Masih ramai guru yang bijak bistari

Patah tumbuh hilang berganti
Jika pandai engkau merendah diri
Tahu pula mengenang budi
Nescaya dibimbing ajar ke akar umbi


al-Fakir Ilallah
Abah TSN

Wednesday, 25 September 2013

Peperangan


"Janganlah kamu mengharapkan bertemu musuh dan mintalah keselamatan kepada Allah SWT.tetapi apabila kamu bertemu musuh, maka bersabarlah dan ketahuilah bahawasanya syurga itu di bawah bayang-bayang pedang." 
(Hadis Muttafaqun 'alaih daripada Abdullah bin Abi Aufa).

Peperangan bukanlah sekadar membunuh atau dibunuh.Jika ingin merasai apakah ia peperangan,jalanilah suluk nafsu terlebih dahulu.

Suluk lapar -berpuasalah beberapa hari, dan bila waktu berbuka makanlah sekadar roti sekeping atau nasi kosong dengan air kosong semata-mata.rasailah peritnya berlapar itulah yang akan dilalui dimasa peperangan yang pastinya sukar mendapat makanan.

Suluk tidur -mengurangi masa tidur siang dan malam sekadar 2-3 jam sahaja.2/3 malam pula bangun laksanakan solat malam.rasainya letihnya tubuh badan itulah yang akan dialami semasa peperangan yang menuntut pada keadaan berjaga-jaga siang dan malam.

Suluk kesenangan -tinggalkan tempat tidur tilam yang empuk,tidurlah sekadar beralaskan tikar sahaja dan berbantalkan lengan sahaja.rasailah kesusahan melelapkan mata itulah yang akan dialami apabila rumah tempat tinggal sudah tiada dimusnahkan musuh.

Suluk bersendiri -cubalah duduk menyendiri beberapa hari beberapa hari di dalam hutan,atas pergunungan dan seumpamanya.rasailah seksanya ujian apabila menyendiri kerana itulah rasanya bila keluarga,anak isteri,ibubapa terbunuh dalam peperangan hingga tinggal kita keseorangan.......

Tanyakan diri adakah sanggup melalui semua ini?...jika ya maka luluslah kalian untuk menuju ke medan peperangan!

Thursday, 19 September 2013

Pusaka Perang Rasulullah saw


BAJU BESI

Nabi memiliki tujuh buah baju besi, Zatul Fuzul, yang kemudian digadaikan kepada abu Abu-Shahm, seorang Yahudi, untuk makanan keluarganya. Zat Fuzul terbuat dari besi. Nabi juga memiliki Zatul Wishah, Zatul Hawashi, as-Sa’diyyah, Fiddah, Tabra' dan Khuranq.

BUSUR PANAH

Nabi dimiliki enam busur panah: az-Zawra ‘, ar-Rauha’, as-Safra ‘, al-Bayda’, al-Katum - yang rusak selama pertempuran Uhud, dan diambil oleh Qatadah bin an-Nu’man dan as-Saddad.
Nabi memiliki baju zirah disebut al-Kafur, dan tali yang terbuat dari kulit kecoklatan, serta tiga cincin perak, gesper yang ujungnya terbuat dari perak.

PERISAI

Nabi juga memiliki beberapa perisai: az-Zalluq, dan perisai yang dinamai al-Futaq. al-Futaq diberikan kepadanya sebagai hadiah, dan awalnya terdapat gambar patung di atasnya. Rasul sering meletakkan tangannya pada gambar patung itu hingga kemudian gambar itu menjadi pudar tak terlihat.

TOMBAK

Nabi memiliki lima tombak: al-Muthwi, al-Muthni, an-Nab’ah, tombak besar yang dinami al-Bayda dan tombak pendek bernama Anazah. Tombak ini selalu dibawa ketika hari raya Id. Kadang-kadang, Nabi berjalan sambil memegang ‘Anazah.

TOPI BESI

Nabi memiliki topi yang terbuat dari besi yang disebut al-Muwashah – yang dihiasi dengan tembaga – dan topi yang lain, disebut-Sabugh, atau Dhu sebagai-Sabugh.

JUBAH

Nabi memiliki tiga jubah panjang (jubbas) yang terus dipakai selama pertempuran. Salah satunya terbuat dari brokat halus berwarna hijau (sundus). Nabi memiliki bendera hitam, disebut al-’Uqab. Abu Dawud dalam salah satu hadis yang dikumpulkan dalam kitab ‘Sunan,’ dari seorang sahabat yang mengatakan: “Aku melihat bendera Nabi.” Nabi juga memiliki tongkat yang disebut al-’Arjun, dan al-Mamshuq.

PEDANG

Nabi memiliki sembilan pedang: Ma’thur yang diwariskan oleh ayahnya, dan itu adalah pedang pertama yang pernah dimiliki oleh beliau. Dia juga memiliki al-’Idb dan Dhu al-Fiqar, yang tidak pernah jauh darinya. Dhu al-Fiqar memiliki gagang melingkari tangannya, dan dasar yang terbuat dari perak. Beliau juga memiliki al-Qal’i, al-Battar, al-Hatf, ar-Rawb, al-Mikhdam, dan al-Qadib, yang juga memiliki bahan dasar terbuat dari perak. Nabi memperoleh Dhu al-Fiqar selama perang Badar.

# Penjelasan

Kelengkapan perang untuk jihad hendaklah melebihi keperluan,kerana ini amalan sunnah dan kelengkapan yang lebih itu boleh digunakan oleh orang lain-lain mujahid. Maka yang demikian menyimpan senjata & lain-lain peralatan bagi menghadapi saat yang diperlukan untuk keselamatan diri merupakan perintah Allah Taala.

Wednesday, 18 September 2013

Ceritera Besi



Asal Usul Besi Kursani

Jika melihat dari bahasanya, besi kersani ( besi kursani, qursani, khurasani , khursani) mungkin berasal dari kata khurasan atau khorasan, suatu kawasan yang meliputi bagian dari Iran, Afganistan, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan. Di kawasan ini dahulunya dihasilkan pedang dengan kualitas besi yang sangat bagus dan kuat. Kekuatan besi inilah yang kemudian diibaratkan menjadi kekuatan batin di dalam tubuh oleh pengamal ilmu batin.

Besi kersani di daerah Khurasan ini terkenal karena keras dan kuat, oleh sebab itu di dalam mantera perlu membayangkan bangkitnya kekuatan itu untuk kuat melawan musuh. Di dalam kajian ilmu batin di Minangkabau, besi kersani ini terkandung di dalam tubuh dan perlu dibangkitkan jika ingin menghadapi musuh. Besi kersani ini bangkit ditandai dengan mendenging di telinga. Di masa dahulunya, para pandeka (pendekar) di Minangkabau dan juga di daerah lain di Nusantara umumnya memiliki amalan ini untuk menghadapi musuh dalam medan laga/pertempuran.

Menurut kajian ilmu batin di Minangkabau, pada awalnya manusia (Adam) dibuat dari unsur api, angin (udara), air dan tanah. Unsur api menjadi darah, unsur angin menjadi urat, unsur air menjadi tulang dan tanah menjadi daging. Kemudian unsur tersebut dicampur dan dibentuk sebuah patung dan diberi ruh, maka hiduplah patung tersebut dan memiliki nyawa. Lalu untuk membuat Adam kokoh dan kuat, diambillah sedikit tiang arasy yang bernama basi karasani yang ditancapkan dari ubun-ubun sampai ke tulang ekor. Basi kursani ini menyatu bersama tulang punggung pada manusia. Ketika basi karasani ini ditancapkan kepada manusia, Adam berkeringat dan keringat inilah yang berubah menjadi sekalian jenis besi di muka bumi. Jadi dapat dikatakan bahwa besi yang ada di bumi takluk kepada basi karasani. Besi yang ada di muka bumi bisa menjadi lunak, jika kekuatan basi karasani itu dibangkitkan oleh pengamalnya

Di Masyarakat Melayu, Ilmu Hakekat Besi disebut Besi Kursani, yang merupakan saripati dari unsur besi yang terkadung dalam tanah pertama penciptaan Adam dan masih melekat pada generasi keturunannya. Karenanya, manusia yang memahami rahasia hakekat besi dalam tubuh, Insya Allah akan diselamatkan Sang Maha Kuat untuk dimakan oleh sekalian yang bernama besi dan sekalian yang bernama Bisa-racun. Ilmu Besi Kursani ini, sudah teramat jarang yang menguasainya, dikarenakan guru-guru terdahulu sangat memilih-milih untuk menurunkannya.

Ilmu Besi Kursani ini biasanya diperuntukkan untuk keselamatan dimana saja dan kapan saja waktu dalam perjalanan darat, laut, udara maupun hanya dirumah saja, untuk kesehatan, secara alamiah dan ilahiah dijauhkan dari pengeroposan tulang serta penyakit kronis dalam waktu yang lama, untuk mengaktifkan daya kebal tubuh, untuk membungkam musuh, untuk pemagaran benda berharga dari kejahatan atau pencurian, untuk meningkatkan daya pukulan, untuk meradar bahaya dan racun dalam tempat dan makanan, dan untuk menembus kekebalan orang lain yang berperilaku sombong.

#copas